Uncategorized

Prediksi Argentina vs Arab Saudi, Menanti Kejutan Green Falcons

DEWALIVE, Jakarta Timnas Argentina menjalani Piala Dunia 2022 dengan tujuan menambah kejayaan global mereka setelah merengkuh mahkota Copa America, tetapi pelatih kepala Lionel Scaloni sangat sadar akan tantangan yang menunggu timnya di Qatar – dimulai dengan lawan pertama Arab Saudi.

La Albiceleste mengakhiri penantian selama 28 tahun untuk mendapatkan trofi besar dengan mengalahkan Brasil di final Copa America 2021. Capaian itu menjadikan Argentina tampil di Piala Dunia sebagai juara benua sejak Piala Dunia 1994.

Tidak seperti turnamen itu, di mana mereka tersingkir di tangan Rumania di babak 16 besar, Argentina akan menyukai diri mereka sendiri untuk melaju jauh kali ini. Apalagi, Tim Tango begitu termotivasi karena Lionel Messi, yang memimpin skuad Argentina, bakal menjalani Piala Dunia terakhirnya.

Argentina memulai kampanye Grup C mereka melawan timnas Arab Saudi di Stadion Lusail pada Selasa (22/11/2022), sebelum menghadapi Meksiko dan Polandia, tetapi Scaloni tidak mengharapkan ujian yang mudah melawan tim pertama yang berada di urutan ke-51 dalam peringkat FIFA.

“Kami mengenal Arab Saudi dengan baik,” katanya. “Mereka adalah tim yang sangat bagus, tim yang kuat secara teknis dengan pemain cepat. Mereka akan mempersulit kita,” ujar Scaloni, dikutip Analyst. “Selain itu, ini adalah pertandingan pertama kami di Piala Dunia, yang selalu sulit. Tapi, ini Piala Dunia dan setiap pertandingan itu sulit.”

“Kami tidak memiliki tekanan karena pada akhirnya inilah sepak bola; kita akan memainkan Piala Dunia. Kami sadar apa yang diwakili sepak bola untuk Argentina, tetapi ini adalah olahraga dan itulah mengapa kami harus melangkah ke lapangan dan melakukan hal kami sendiri,” timpal Scaloni.

Argentina adalah salah satu dari tiga tim Amerika Selatan yang telah mengangkat Piala Dunia, bersama Brasil (lima kali) dan Uruguay (dua kali), meskipun mereka belum pernah mengangkat trofi lagi sejak zaman Diego Maradona pada 1986.

Piala Dunia telah memberikan kenangan yang jauh lebih menyakitkan daripada menyenangkan dari sudut pandang Argentina selama tiga dekade terakhir, bahkan ketika memperhitungkan perjalanan mereka ke final delapan tahun lalu. Mereka saat itu kalah dari Jerman.

Jika apa pun selain melaju jauh akan dianggap mengecewakan bagi tim Scaloni, maju dari babak penyisihan grup untuk kedua kalinya akan menjadi tujuan Arab Saudi dalam partisipasi keenam mereka di turnamen ini.

Pasukan Herve Renard membukukan tempat mereka di Qatar dengan 13 kemenangan dan hanya satu kekalahan dalam 18 pertandingan kualifikasi mereka, tersebar di dua babak grup, tetapi keberuntungan undian tidak berpihak pada mereka untuk putaran final.

Renard memiliki pengalaman menentang rintangan setelah membawa Zambia meraih mahkota Piala Afrika pada 2012, sebelum melakukan hal yang sama dengan Pantai Gading pada 2015. Capaian itu membuatnya menjadi orang pertama yang memenangkan turnamen dengan tim yang berbeda.

Ini akan menjadi pengalaman keduanya di Piala Dunia, setelah sebelumnya memimpin Maroko di edisi 2018, Renard memimpikan perjalanan magis lainnya bersama Arab Saudi.

“Kami memiliki serangkaian pertandingan yang sulit, tetapi sebagai pelatih atau pemain Anda bermimpi untuk lolos ke Piala Dunia dan mengadu diri dengan yang terbaik,” katanya.

“Tim terbaik di dunia selalu datang dengan niat untuk memenangkannya, tapi selalu ada kekecewaan. Saat Anda adalah salah satu tim kecil di turnamen, Anda harus mengandalkan hasil yang mengejutkan.”

Pemain yang Layak Ditunggu Penampilannya di Stadion Lusail

Pemain yang Layak Ditonton

Argentina: Lionel Messi

Messi telah kembali ke penampilan terbaiknya di musim keduanya bersama Paris Saint-Germain. Penyerang superstar ini telah terlibat langsung dalam 26 gol di semua kompetisi – penghitungan yang hanya bisa ditandingi oleh Erling Haaland dan rekan setimnya di PSG, Neymar, di antara para pemain dari klub bersaing di lima liga top Eropa.

Pemain berusia 35 tahun itu telah menyatakan bahwa dia mengharapkan ini menjadi Piala Dunia terakhirnya dan, setelah mengangkat beban berat dari pundaknya dengan perannya dalam kemenangan Copa America tahun lalu, dia sekarang bertekad untuk menjadi juara dunia bersama negaranya.

Messi gagal mencatatkan gol di babak sistem gugur dalam empat Piala Dunia sebelumnya, dengan total 756 menit tanpa gol di lapangan, tetapi dia telah mencetak enam gol di babak penyisihan grup dan akan mendukung dirinya sendiri untuk menambah jumlah itu di pertandingan pembuka ini.

Arab Saudi: Saleh Al-Shehri

Renard tanpa Fahad Al Muwallad dengan torehan 17 gol karena pemain sayap itu gagal dalam tes doping awal tahun ini, tetapi ada sejumlah opsi lain untuk dipanggil di sepertiga akhir lapangan.

Al-Shehri ada di antara mereka, dan striker Al-Hilal itu akan berusaha membuat tandanya di Qatar setelah mencetak empat tembakan tepat sasaran di kualifikasi putaran ketiga AFC untuk menyelesaikan bersama-sama di puncak daftar pencetak gol.

Namun, dari 11 gol yang dicetak Arab Saudi di final, empat di antaranya berasal dari titik penalti – proporsi yang lebih tinggi daripada tim lain yang berkompetisi di Qatar.

Prediksi Jalannya PertandinganArgentina telah kehilangan tiga dari lima pertandingan terakhir mereka di Piala Dunia, sebanyak 24 pertandingan sebelumnya (16 menang dan 5 seri), tetapi mereka adalah favorit kuat untuk pertemuan dengan Arab Saudi.

Itu tercermin dalam model prediksi superkomputer kami, yang memberi Argentina peluang 80,2% untuk menang, dibandingkan dengan hanya 6,9% untuk Arab Saudi. Anggapan itu cukup masuk akal, apalagi Argentina sempat mengalahkan Uni Emirat Arab, 5-0, pada 16 November 2022.

Hasil imbang diperkirakan akan terjadi dengan kemungkinan 12,9% saat pasukan Renard berusaha keras untuk mendapatkan hasil kejutan.